Memoir Putera Lapis Mahang

Memoir Putera Lapis Mahang

Monday, May 12, 2014

TAJUK 102: PERTEMUAN TERAKHIR

'SAYU DAN SEDIH'
MENGISI PERTEMUAN DI KUCHING


Pada 5 hingga 7 Mei 2014 aku menghadiri Mesyuarat Pemerintahan Operasi Udara 1/2014 di Pangkalan Udara Kuching. Aku agak bernasib baik kerana diarahkan oleh boss aku untuk mewakili MLU dalam Konferen itu. Sebelum MLU terpisah dari Pemerintahan Operasi (mulai Dis 13), Panglima, KSS dan KSK merupakan peserta tetap dalam MPPOU ini. Tetapi sejak MLU hanya diundang sebagai peserta jemputan sahaja.

Kebetulan kami (peserta Konferens) dibenarkan membawa isteri. Rezeki Adibah dapat naik C130.

Tiga minggu sebelum itu, aku menerima berita melalui watzapp (oleh anakku Hafeez) bahawa adik tiri isteriku Abd Razak yang kini bermastautin di Kuching sedang menghidapi penyakit kanser usus. Aku pun menyampaikan khabar kepada menantuku Noor Hafiz (Along) yang bertugas di Kuching untuk menziarahi ayah sudaranya jika ada kelapangan.

Razak bertugas sebagai guru di Sek Keb Batu Lintang sejak 8 tahun yang lalu. Manakala isterinya mengajar di Sek Keb Kg Gita.

Alhamdulillah, pada 21 April, Along dapat menziarahi Razak di Hospital Umum Kuching selepas Razak menjalani pembedahan membuang sebahagian dari usus besarnya. Ini adalah gambar yang dikirimkan oleh Along pada hari tersebut.



keadaan Razak semasa diziarahi oleh Along pada 21 April 14
.
Pada hari pertama dan kedua Konferens aku tak sempat berjalan-jalan kerana program yang padat. Hanya pada hari ketiga, aku dan isteri berkesempatan untuk melawat Razak. Pada hari pertama aku sudah memaklumkan kepada isteri Razak (Anizah) bahawa aku dan Adibah akan menzirahi di hospital sebaik ada kesempatan semasa berada di Kuching.

Rupanya beberapa hari itu sebelum, Razak sudah pun dibenarkan keluar dari hospital. Tetapi pada 7hb (Rabu) Razak ada temujanji dengan doktor di hospital untuk rawatan susulan selepas pembedahan. Aku merancang keluar hotel jam 0900 dan aku jangka aku melawat sejam sahaja (kerana dia dalam rawatan) dan tamat pada jam 11 pagi.

Pada hari yang sama aku juga telah membuat temujanji dengan skot aku yang bermastautin di Kuching, Mej (B) Ahmad Nordin bin Roslan.

Pada pagi 7hb Mei, aku meminta bantuan MTO PU Kuching sebuah kereta untuk menziarahi Razak. Kami keluar dari hotel jam 0900 dan sampai dalam setengah jam sahaja. Terus menuju ke wad rawatan. Masa itu Razak berada dalam bilik rawatan. Kami dibenarkan masuk.

Bertemulah dua saudara sebapa dengan keadaan yang amat menyayat hati. Walaupun Razak telah berusia 40 tahun dan isteriku berusia 53 tahun, namun sepanjang hayat mereka hanya pernah bertemu beberapa kali sahaja. Masa Razak masih kecil berusia dalam 10/11 tahun memang allahyarham Abah (bapa mertuaku) beberapa kali membawa Razak dan adik-adiknya (Azahana (meninggal kemalangan pada usia 19 tahun); Siti Aisyah; Rashidah dan Baharudin- masa itu adik bungsunya Nur Izzati masih belum dilahirkan lagi) ke rumah di Taman Broleh. Selepas kami berkahwin dan berpindah ke Kuantan dan seterusnya menetap di Lembah Klang, hubungan kami terputus. Malah bila masa Razak dan adik-adiknya berkahwin pun kami tidak mendapat berita.

Pertemuan pertama setelah dewasa adalah sekitar tahun 2004-2005 apabila mereka sekeluarga datang ke Taman Istana dalam pertemuan ahli keluarga yang pertama sejak Abah meninggal dunia pada tahun 1989.

Kali pertama aku sekeluarga berkunjung ke rumah Mak Cki Rahmah di Kluang adalah pada Hari Raya tahun 2011 atau 2010. Masa itu tak dapat jumpa Razak. Itu semua adalah atas inisiatif anakku Hafeez yang telah berusaha sendiri menghubungi bapa dan ibu saudaranya satu persatu.

Dan inilah (7hb Mei 14) pertemuan sebenar hubungan sebagai adik-beradik. Mereka berdua berpelukkan dan bertangisan. Bertambah menyayat hati adalah melihat keadaan Razak seperti itu. Tubuhnya tinggal tulang dan kulit sahaja.


keadaan Razak sungguh menyedihkan NAMUN dalam kesakitan dan kesayuan dia masih mampu tersenyum dapat bertemu dengan kekandanya

Lebih kurang jam 10.30, Razak meminta bantuan untuk dihantar ke rumahnya kerana mereka tiada kenderaan untuk pulang. Pagi tadi ke hospital atas bantuan rakan. Alhamdulillah di tempoh akhir hidupnya akudiberkan peluang oleh Allah untuk menghulurkan bantuankepada insan yang benar-benar memerlukan. Hikmahnya, aku juga dapat ke rumahnya di Lorong Bunga Merak, Jalan Matang.


 
 
Adibah berkhidmat untuk adiknya, menyuapkan makanan (rupanya ini adalah khidmat pertama dan terakhir seorang kakak kepada adikyang tidak pernah tinggal bersama sejak dilahirkan)

Aku menghubungi skot Nordin bahawa aku tak dapat menemuinya di hotel kerana masih berada di rumah adik ipar di Matang. Nordin memilih utnuk datang ke rumah Razak. Rupanya rumah Nordin tidak jauh sangat adri rumah razak, di Taman sebelah sahaja.

Maka hari itu rezeki aku dapat bertemu dua-dua sekali. Adik iparku Razak dan skot aku Ahmad Nordin. ALHAMDULILLAH. 


 
skot Nordin berpeluang menziarahi Razak
Adibah bersama isteri Razak, Anizah (wanita ini sungguh tabah berbakti untuk suami tersayang hingga ke nafas terakhir)
aku bergambar dengan skot Nordindi hadapan rumah Razak

SESUNGGUHNYA UJIAN YANG DIHADAPI OLEH RAZAK AMAT BERAT. BERAT MATA MEMANDANG, LAGI BERAT YANG MENANGGUNGNYA.

AKU BERDOA SEMOGA ALLAH MEMBERIKAN KEMUDAHAN KEPADA ADIK IPARKU RAZAK. AGAR DAPAT PULIH DARI SAKITNYA. SEMOGA RAZAK DAN ANIZAH SENTIASA SABAR DAN TABAH MENGHADAPI UJIAN ALLAH INI.

Pada 20 Mei 2014, aku mendapat maklumat dari isteri Razak bahawa Razak terpaksa dibawa ke hospital kerana mengalami keadaan yang kritikal.

Aku menghubungi menantu ku Muhamad Noor Hafiz yang bertugas di Markas 3 Briged untuk menziarahi di hospital serta membantu setakat yang mampu serta melaporkan situasi. Hafiz dapat melawat pada tengah malam itu.

Diberitakan bahawa kandungan gula dalam badan amat rendah sehingga 0.7 yang menyebabkan Razak terlalu lemah, pemikirannya sudah hampir tidak berfungsi atau hilang kawalan.



Keadaan razak pada 20 Mei 14

Pada pagi 21 Mei dimaklumkan bahawa ibu Razak (Makcik Rahmah) telah tiba di Kuching. Manakala sebelah malamnya beberapa ahli keluarga dari KL juga tiba di Kuching. Kak Yah, Kak Chom, abang Zul dan isteri serta Azahari (anak Kak Yah) tiba di Kuching pada tengah malam dan terus dibawa oleh Hafiz ke hospital.

Awal pagi 22hb Mei itu juga ibu Razak turut datang ke hospital .Maka bertemulah ahli keluarga yang telah begitu lama tidak bersilah.


Antara rakaman detik-detik pertemuan adik beradik sedarah yang menyayat hati sehari sebelum Razak menghembuskan nafas yang akhir


Doa dan kucupan seorang ibu di hari terakhir. Semoga restu ibu dapat melepaskan ruh Razak ke alam baqa' dengan penuh ketenangan.

Ketetapan Allah tidak akan berganjak walaupun sesaat. Setelah beberapa bulan menderita menanggung kesakitan, pada 23 Mei 2014 lebih kurang jam 1240 tengahari, Abdul Razak telah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Pastinya almarhum amat bertuah kerana di saat akhir usianya telah mendapat keredhaan ibu yang melahirkannya yang kebetulan berada di sana.

Begitu juga dipertemukan dengan kakak- kakak dan abang sebapa yang amat jarang ditemukan. Semoga pemergian Razak membenihkan hikmah yang lebih besar untuk merapatkan lagi tali silaturrahmi di antara dua keluarga sedarah.



SEMOGA ALLAH MENCUCURI RAHMAT KE ATAS RUH ADINDA ABDUL RAZAK, DIAMPUNKAN SEGALA DOSANYA, DILUASKAN DAN DITERANGI KUBURNYA DENGAN CAHAYA KEIMANAN SEHINGGA KE HARI KIAMAT NANTI.

MAAFKAN KAMI SEMUA YANG TIDAK MENGAMBIL BERAT KE ATASMU SELAMA INI.

TERIMA KASIH ALONG (MENANTUKU NOOR HAFIZ) YANG BANYAK MEMBANTU DI SAAT AKHIR KEHIDUPAN BAPA SAUDARAMU. 


.

3 comments:

  1. Assalamualaikum Tuan,

    Saya amat bersimpati dengan nasib adik ipar Tuan. Semuga Allah swt memberi kemudahan dan meringankan bebanan sakit yang dialaminya...

    ReplyDelete
  2. Waalaikum salam pak Mail. Terima kasih di atas ucapan ikhlas itu.
    Sebaik saya pulang dari Kuching, keesokan harinya, isteri Razak menghantar msg bahawa doc telah sahkan bahawa colon kanser yang dihidapi Razak sudah di stage 4 dan telah merebak ke paru2 nya. Doc xdpt buat operation sbb tumor terlalu besar. Kalo nk operate juga dikhuatiri akan membawa kematian. Nak buat kimo pun keadaan Razak tidak mengizinkan. Hanya mengharapkan ketentuan Allah yang terbaik untuknya. Mohon doa semua.

    ReplyDelete
  3. Salam. Hee Innalillah wa-inna ilaihi raji’un – Truly to Allah we belong, and truly to Him shall we return.. alfatiha untuk arwah

    ReplyDelete